BLANTERVIO103

Pemanfaatan GIS dalam Aksi Penyelamatan di Gua Thailand

Pemanfaatan GIS dalam Aksi Penyelamatan di Gua Thailand
8/25/2018


Ketika para penggemar di seluruh dunia berkumpul untuk turnamen sepak bola Piala Dunia pada akhir Juni 2018, hujan monsun menjebak tim sepak bola dari 12 anak laki-laki dan pelatih mereka di sebuah gua terpencil di Thailand.

Tim ini tahu bagaimana kondisi jaringan gua Tham Luang sehingga mereka melakukan latihan disana, tapi hujan deras membuat kondisi di dalam gua berubah drastis. Terletak dua mil dari perbatasan Thailand dengan Myanmar, aliran konstan gua berubah menjadi sungai selama musim hujan.

Begitu teman dan keluarganya menyadari bahwa anak-anak itu terperangkap, tim penyelamat langsung bertindak cepat. Namun meningkatnya air dingin dan arus deras yang berbahaya menggagalkan upaya penyelamatan.

Orang-orang Thailand ternyata mendapat dukungan kuat dari berbagai kalangan. Pendaki ahli dari Pulau Libong, memanjat tebing untuk mengumpulkan sarang burung yang dapat dimakan, menggunakan keterampilan generasi mereka untuk mencari medan terjal. Petani menunda penanaman dan penduduk desa mengalihkan tugas sehari-hari mereka untuk membantu seperti mengangkut bantuan dan memasak makanan sepanjang hari untuk tim penyelamat.

Pemanfaatan GIS dalam Aksi Penyelamatan di Gua Thailand
Ruang di Pusat Operasi Geohazard untuk pembuatan peta dan diskusi

Mengalihkan Air

Sejak awal, Departemen Sumber Daya Mineral Thailand (DMR) memakai GIS dan memperdayakan ahli dari Esri Thailand dan Perusahaan GIS untuk membuat berbagai peta dalam rangka membantu menemukan tim sepak bola yang terjebak di dalam gua.

Sementara itu tim penyelamat terus melakukan pencarian, namun hujan lebat dan tingkat air yang  terlalu berbahaya menyulitkan penyelam untuk masuk. Kekuatan arus yang ekstrim membuat penyelam hanyut terlalu jauh dari tali panduan yang digunakan untuk menjaga mereka tetap di jalur. Usahan lain yang di lakukan yaitu dari Departemen Irigasi Royal dengan menempatkan pompa berkapasitas tinggi di dalam gua tetapi mendapatkan hasil yang maksimal karena tidak mengurangi tingkat air.

Staf DMR dan tim pemetaan harus menemukan pendekatan baru. Mereka menambahkan survei gua sebelumnya ke GIS untuk membuat peta yang menunjukkan gambaran lengkap dari permukaan gua di atas dan di bawah.

Staf dari Departemen Irigasi Royal mengamati geologi area menggunakan teknik resistivitas listrik. Ahli pemetaan menafsirkan data untuk menemukan lubang pembuangan yang mungkin diduga sebagai corong air (tempat masuknya air hujan) dan mereka mencoba membuat peta 3D untuk menunjukkan di mana aliran di atas tanah berhenti dan tiba-tiba bergerak di bawah tanah. Relawan mengikuti peta untuk melakukan survei pendakian di lereng bukit, mencatat arah dan volume air yang mengalir. Para ahli berunding dengan ahli GIS terkait data dan analisis berbasis GIS untuk meninjau dan memodelkan opsi pengalihan air.

"Kami harus menghitung cekungan, arah aliran air, dan akumulasi menggunakan model elevasi digital, rincian geologi ... dan rincian tentang tutupan hutan lebat untuk mengidentifikasi asal-usul arus air yang signifikan di dalam gua," kata Chanist Prasertburanakul, Senior Aerospace Mapping Manager and Team Leader of GIS Company, Ltd. and Esri Thailand. "Dengan data ini, kami menemukan dua sumber air yang signifikan mengalir ke bagian utara dan selatan gua."

Sebuah tim, yang terdiri dari para insinyur Irigasi, para ahli dari Departemen Taman Nasional, Satwa Liar dan Konservasi Tanaman, dan tentara dari Angkatan Darat, bekerja sama dalam membangun bendungan untuk mengalihkan aliran air. Mereka membuat saluran pipa panjang dari lubang pembuangan di atas bagian utara gua ke persawahan di dekatnya, dengan maksud ketika hujan turun, air yang masuk di alihkan keluar dari gua sehingga ketinggian air mulai turun di dalam gua.

Pemanfaatan GIS dalam Aksi Penyelamatan di Gua Thailand
Peta 3D yang menunjukkan luas dan arah aliran air di bukit dalam kaitannya dengan gua di bawah ini membantu untuk menentukan penempatan bendungan dan pipa yang sangat mengurangi kenaikan air.

Tim Penyelamat

Ketika dunia menyaksikan, jam terus berdetak, hujan terus turun, dan oksigen di dalam gua mulai habis. Bantuan dari dalam Thailand terbukti ampuh. Raja dari Thailand menyatakannya peristiwa ini sebagai prioritas nasional. Lebih dari 10.000 sukarelawan dan pekerja dari Thailand termasuk 2.000 tentara, 150 penyelam Angkatan Laut Thailand, dan perwakilan dari lebih dari 100 lembaga pemerintah ikut membantu. Para ahli penyelaman dan logistik gua dari seluruh dunia, dengan para individu dan tim dari Australia, Belgia, Kanada, Tiongkok, Republik Ceko, Denmark, Finlandia, India, Israel, Jepang, Laos, Belanda, Rusia, Inggris, dan Amerika Serikat turut andil dalam penyelamatan ini.

Dengan begitu banyaknya sukarelawan dan para ahli berkumpul, dan ketika tingkat air menurun dengan aman, tim penyelam siap untuk mencari anak-anak yang hilang. Mereka pertama kali mempelajari peta yang menggambarkan belokan - belokan, dan dimensi gua untuk membantu menavigasi bagian yang sulit dan secara mental untul meyakinkan mereka di dalam gua. Kemudian mereka memasang tali pemandu dan mengisi tangki oksigen di sepanjang jalur yang akan mereka tempuh. Di labirin lorong dan ruang, penyelam memeriksa setiap ujung buntu dari jaringan gua dan menandai masing-masing di peta mereka.

Sementara itu, di permukaan, Angkatan Darat mencari pintu alternatif masuk gua menggunakan peta medan topografi dan foto udara resolusi tinggi. Para ahli, berharap menemukan tempat untuk mengebor, dan menjelajahi peta penampang 3D untuk menghitung jarak ke pusat gua dari berbagai sudut.

Hari ke sembilan pencarian, akhirnya ahli menyelam gua dari Inggris menemukan tim sepak bola tersebut berkumpul di gundukan berlumpur lebih dari dua mil dari pintu masuk gua dan satu mil di bawah tanah (1 mil = 1,6 km).

“Awalnya kami merasa gembira dan lega bahwa mereka masih hidup,” kata Rick Stanton, penyelam penyelamat dari British Cave Rescue Council. “Rasa lega itu ditempa dengan ketidakpastian. Ketika kami berangkat, yang bisa kami pikirkan hanyalah bagaimana mengeluarkan mereka.”

Secara kolektif, data memberi tim pemetaan apa yang mereka butuhkan untuk memodelkan dan memvisualisasikan gua dalam 3D. Peta gua 3D ini didistribusikan dan banyak digunakan oleh tim survei gua Inggris, tim Angkatan Laut Thailand, dan staf Departemen Pencegahan Bencana dan Mitigasi.
"Para penyelam menghadapi kesulitan besar dalam operasi pencarian mereka sampai Martin Ellis mengirimi kami peta detail gua yang disurvei oleh Perancis pada tahun 1987," kata Songkorn Siangsuebchart, Konsultan Teknis Senior, GIS Company, Ltd. "Kami membuat peta penampang gua yang menggunakan geo teknik-referencing untuk mengukur dan menghubungkan dimensi setiap bagian dan jarak antara setiap penampang. Dengan peta ini, para penyelam dapat merencanakan dan mengoperasikan misi mereka secara efektif. ”

Pemanfaatan GIS dalam Aksi Penyelamatan di gua Thailand
Peta Penampang Melintang Gua ThamLuang

Merencanakan Evakuasi

Penemuan anak laki-laki tim sepakbola tersebut memulai tahap avakuasi yang ekstrim karena hujan terus mengalir. Awalnya, seorang pejabat pemerintah menyarankan anak-anak itu mungkin harus tetap di tempat selama empat bulan sampai perairan surut. Tapi, perhitungan berdasarkan peta mengungkapkan bahwa kadar oksigen gua tidak akan menopang mereka selama itu. Meskipun situasi yang mendesak, pelatih sepak bola anak-anak membuat timnya tetap tenang menggunakan teknik meditasi Buddhis dan pernapasan lambat, suatu pencapaian yang juga menghemat energi dan udara.

Ketika upaya penyelamatan terus dilakukan, tim pemetaan mengumpulkan pembacaan sensor pada tingkat air dan oksigen di pintu masuk gua, pada 300 meter, dan pada 1.500 meter. Pembaruan peta per jam menunjukkan kedalaman air dan kualitas udara saat ini, memperingatkan tim penyelamat untuk mengubah kondisi. Tim pemetaan juga memantau umpan radar cuaca untuk memperkirakan dan memahami volume hujan yang jatuh di permukaan.

Enam hari setelah anak-anak itu ditemukan, penyelam terus melakukan penyelamatan di bawah kondisi yang hampir tidak mungkin. Mereka membutuhkan cara untuk mengurangi waktu perjalanan mereka dari permukaan ke labirin gua di mana tim itu berada. Perjalanan itu memakan waktu rata-rata sembilan jam dan beberapa anak laki-laki tahu cara berenang atau menyelam. Satu penyelam Angkatan Laut bekerja pada masalah pasokan oksigen. Sementara itu, tim Angkatan Darat dan sukarelawan terus mencari permukaan untuk pintu masuk alternatif, dan insinyur merencanakan untuk kontingensi pengeboran.

Pada tanggal 12 Juli, 18 hari penuh sejak tim pertama kali memasuki gua, penyelam memimpin kelompok terakhir anak laki-laki dan pelatih mereka ke permukaan. Cobaan mereka akhirnya berakhir. 

"Kami tidak yakin apakah ini adalah keajaiban, ilmu, atau apa," membaca satu posting di halaman Thai Navy SEAL Facebook malam itu. "All the thirteen Wild Boars are now out of the cave."

Berikut ini adalah galeri yang menunjukkan bagaimana peristiwa berlangsung bersama dengan deskripsi produk peta yang dibuat.
Pemanfaatan GIS dalam Aksi Penyelamatan di Gua Thailand
3 Juni 2018: Meningkatnya air yang menjebak 12 anak dan pelatih mereka di gua di Thailand, negara dengan salah satu koleksi gua terkonsentrasi di dunia. Peta ini, dibuat menggunakan data gua dari situs Gua dan Caving di Thailand, menempatkan gua-gua negara ke dalam konteks. 24 - 27 Juni 2018: Pemerintah Thailand dan lembaga swasta membentuk tim pencarian dan penyelamatan. Banyak peta didistribusikan melalui media sosial, tetapi para ahli pemetaan tahu bahwa mereka kurang memiliki akurasi.
Pemanfaatan GIS dalam Aksi Penyelamatan di Gua Thailand
28 Juni 2018: Tim pemetaan tidak dapat menemukan data topografi perbukitan yang akurat dan andal. Jadi, mereka menghasilkan model elevasi digital dan mengumpulkan citra udara serta data survei gua dari misi survei gua Prancis 1986. Data ini menginformasikan berbagai peta, termasuk peta 3D dan peta penampang gua. Peta topografi tradisional, di atas, menempatkan ketinggian dan jarak 3D ke dalam konteks.
Pemanfaatan GIS dalam Aksi Penyelamatan di Gua Thailand
29 Juni 2018: Hujan deras menyebabkan naiknya permukaan air di dalam gua, menghalangi tim penyelamat penyelaman. Tim pemetaan menganalisis detail saluran drainase, arah aliran air, dan akumulasi aliran untuk menentukan lokasi untuk mengalihkan aliran air. Departemen Irigasi melakukan survei resistivitas listrik untuk mengungkapkan geologi di sekitar gua. Detail bawah tanah ini muncul pada gambar di atas.
Pemanfaatan GIS dalam Aksi Penyelamatan di Gua Thailand
3-4 Juli 2018: Tim lapangan mengalihkan aliran air dengan membangun bendungan batu lebih ke hulu di atas bagian selatan gua. Pengamatan setiap jam ketinggian air di gua (ditunjukkan dalam laporan di atas) menunjukkan penurunan kedalaman air. Namun, pembacaan oksigen mengindikasikan level rendah yang berbahaya.
Pemanfaatan GIS dalam Aksi Penyelamatan di Gua Thailand
5-8 Juli 2018: Analisis 3D mendukung perhitungan jarak dan sudut untuk kemungkinan penyelamatan dengan mengebor poros keluar (lihat gambar di atas). Upaya berkelanjutan memantau tingkat air dan intensitas curah hujan
Sumur: disini.

Share This Article :
Lapak GIS

Lapak GIS adalah Tempat Berbagi Pengetahuan tentang Geographic Information System (GIS) dan Remote Sensing (Pengindraan Jauh). Khususnya membahas seputar tutorial, tips bermanfaat, download data spasial (Shapefile/Raster).

TAMBAHKAN KOMENTAR

6210244686568305774